7 bulan sudah

03.31 Windi Teguh 7 Comments

Wah sudah lama bunda ngga bercerita disini ya dek. Saat ini bunda lagi di kantor, udah sore, teman-teman bunda juga sudah pulang, mumpung sepi bunda sempetin nulis deh.

Usiamu sekarang sudah memasuki 7 bulan. Kau semakin besar di rahim bunda. Duuuh, saat ini bunda sudah kepayahan jalan. Maksud hati ingin jalan cepat-cepat ternyata fisik tak memungkinkan. Jadilah sekarang bunda kalau jalan kayak putri solo, alon-alon. Dokter juga menyarankan agar bunda bergerak pelan-pelan, karena katanya keseimbangan tubuh bunda lagi labil. Ayahmu juga bolak-balik mengingatkan bunda, katanya bunda ini grasak-grusuk. Bahkan kalau mau naik ke tempat tidur , ayahmu selalu ngeingetin " Hati-hati dek, pelan-pelan " xixixi, kesannya kayak bunda ini serampanangan banget yah.

Bukan hanya jalan, saat mau tidur pun bunda sekarang serba salah. Miring ngga enak, telentang sesak nafas, telungkup jelas ngga bisa. Hadeeeh, nikmatnya mengandungmu sayang. Makanya bunda perlu banyak bantal saat tidur. Kadang ayahmu suka ngeledekin bunda, katanya bunda manja, masa mau bangun aja mesti dipegangin. IIih ayahmu ngga tahu, emang iya bunda manja :).

Oya , kemarin waktu ke dokter, kami sudah bisa melihat rupamu sayang. Kamu lucu sekali, masa kata dokternya kamu lagi jongkok sih dek. Ada-ada saja yah. Dokter bilang kondisimu sehat, detak jantungmu juga kenceng banget,  beratmu sudah 1 kg. Diperkirakan saat kamu lahir beratmu akan mencapai 3 kg. Wiiih, gendut juga kamu yah. Ya iyalah, wong selama hamil bunda ngga mengalami masalah nafsu makan. Semuaaa masuk.. hap hap. Teman-teman kantor bunda seneng banget selama bunda hamil, soalnya bunda jadi suka ngemil. Apa-apa dimakan, dan namanya di kantor, kan ngga mungkin bunda beli makanan buat sendiri, jadi seisi kantor suka kedapatan. 

Kamu tahu dek, selama hamil ini apa makanan kesukaan bunda. Bunda sukaaaa sekali makan sayur daun ubi tumbuk, pakai sambal terasi dan ikan sambal. Wuuih, kalau lauknya itu, bisa nambah-nambah makan bunda. Oma tuh suka sekali ngantar masakan tersebut ke rumah kalau Sabtu Minggu. Kata oma, dulu waktu bunda kecil, itu juga makanan kesukaan bunda. Wah, dari masih janin kamu sudah mirip bunda ya dek. 

Trus bunda juga suka sekali makan roti. Padahal dulunya bunda ngga suka roti lho. Tiap pagi sekitar jam 10 bunda bakal keluar dari kantor, dan main ke toko roti. Sangking seringnya, bunda sampai hapal jadwal memanggang roti toko tersebut. Tepat jam segitu, mereka baru megeluarkan roti dari ovennya. Hmmmm, aroma roti yang fresh from the oven itu benar-benar membuat bunda ketagihan. Kamu kayak orang bule aja yah, sukanya roti.

Trus, bunda juga hobi banget makan coklat. Mulai dari coklat batangan, kukis coklat, susu coklat, brownies coklat, semua bunda masukin ke perut. Ayahmu sampai khawatir. Karena bunda kan sebenarnya alergi coklat dek. Dokter udah ngelarang bunda buat makan coklat, karena setiap habis makan coklat bunda akan terserang migren. Tapi entah kenapa, saat hamil dirimu, itu tidak pernah terjadi. Amazing kan yah.

Bunda ngga tau lagi mau bilang apa. Yang pasti apapun tentang dirimu, membuat bunda takjub. Kamu benar-benar suatu keajaiban dalam hidup kami sayang. Luv u, mmuach



You Might Also Like

7 komentar:

  1. hmmmmmmmmmm senang nya baca tulisan mb, ..........

    BalasHapus
  2. Hai Dede... banyak yang menunggumu niih...
    Semoga Dede dan bundanya sehat...:)

    BalasHapus
  3. selamat ya mbak, semoga janinnya sehat selalu

    BalasHapus
  4. Jadi pingin hamil lagi #eh

    BalasHapus
  5. halo dedek... yang sehat yah... coklatnya bagi2 dong #eh..

    BalasHapus
  6. masa hamil memang indah, apalagi kalau sudah ada gerakan2 kecil di perut
    ^_^

    BalasHapus